‘Tak Ada Anak Bukan Hukuman Tuhan’, Lelaki Ini Kongsi 8 Tip Untuk Pasangan Tiada Rezeki Anak

 

Soal ada anak atau tidak itu ketentuan Allah. Jadi, tak perlu tanya soalan sinis kepada mereka yang belum ada anak. Terutamanya pasangan yang dah lama berkahwin. Walaupun niat sekadar untuk bergurau, namun percayalah ia akan buatkan hati mereka terluka.

Bagi korang yang masih belum ada rezeki tu jangan sedih, lebih-lebih suami. Sebab isteri perlukan suami untuk terus kuat. Kalau suami down, isteri turut akan down. Jadi, pujuk hati dan tentangkan pasangan dengan kata-kata semangat.

Jadikan perkongsian Andy Sulaiman di bawah sebagai pemangkin semangat korang. Semoga Allah kurniakan korang semua dengan zuriat yang soleh dan solehah. InsyaAllah.

 

HARI tu terserempak dengan seorang kawan. Kawan lama. Sudah agak lama tidak berjumpa malah tidak berhubung.

Tengah duduk bersembang, gatal mulut ni tanya pada dia sudah ada berapa orang anak sekarang. Dia terdiam seketika. Mukanya berubah, agak berat untuk berikan jawapan.

Katanya belum ada rezeki. Sudah bermacam cara dilakukan termasuk pergi berjumpa doktor dan beberapa sesi rawatan tradisional, belum berjaya.

Menyesal juga aku tanya begitu. Cepat aku minta maaf. Dia kata tak apa, sudah biasa.

Baik. Ada antara kita yang sudah berkahwin agak terbeban dengan isu ini. Sudah lama berkahwin tapi masih belum dikurniakan cahaya mata. Ingin menghadapi soalan masyarakat, umpama satu tamparan bagi kau orang yang belum ada kan?

Tenang. Mereka yang sudah punya anak, tidak menyedari bahawa tanpa anak, kau suami isteri juga boleh bahagia.

Ini antara beberapa tips yang boleh kau ingat, semoga bila kau suami isteri down, kau kembali senyum dan hidup kekal bahagia.

 

1. Kerja Tuhan

Ya, semua sudah maklum anak adalah urusan Tuhan. Walaupun berusaha siang malam pagi petang sampai lebam, jika Tuhan masih belum izinkan, belum lah. Jadi kenapa harus kusut sedangkan ini semua bukan urusan manusia, betul kan? Berdoalah.

2. Rezeki

Tidak perlu letakkan diri kau bernasib malang hanya kerana tiada rezeki yang satu ini. Kau mungkin tiada anak tapi kau bahagia berdua, direzekikan kesihatan yang baik, kerja yang sedap, jauh dari masalah dan tiada gangguan dalam kehidupan seharian. Bukankah itu juga rezeki? Kan?

3. Punya Banyak Waktu

Tiada anak, kau ada lebih masa untuk kau kejar cita-cita kau. Ramai orang terpaksa kuburkan impian mereka lantaran terpaksa uruskan anak-anak. Tak salah anak, ini pengorbanan. Jadi bagi kau yang belum ada anak, kejarlah cita-citamu setinggi gunung itu. Fuh!

4. Tak Banyak Disoal Di Akhirat

Seram bab ni. Jadi ibu bapa ni, anak-anak ni tanggungjawab kita. Esok Tuhan akan tanya bagaimana kita menjaga dan mendidik amanah Dia ni. Bukan main-main bab ni. Kau kalau dipanggil Tuhan balik sebelum ada anak, kau mungkin dah terlepas bab ni.

5. Pahala Free

Geng kepochi akan mula bercakap dan buat rumusan mereka sendiri pada golongan yang tak ada anak ni. Kata kau mandullah, laki kau mati pucuklah, macam-macam. Andai kata semua itu fitnah macam mana? Tidak ke dengan mudah dan percuma kau dapat pahala dari umpatan dan fitnah mereka?

6. Jauh Dari Ujian

Tengok orang ada anak memang seronok. Tapi kau tengok orang yang bahagia. Cuba tengok orang susah tapi anak ramai. Kesian anak tu. Tengok pulak ibu bapa yang ada anak sakit, sakit kronik pulak tu. Kusut ibu bapa dia. Jadi masa ni kau kena syukur, kau jauh dari ujian ini.

7. Tuhan Tak Kejam

Dia dengar apa kita minta. Dia tahu apa kita nak. Ada saja yang berpuluh tahun kahwin baru dapat anak. Ada. Kau mungkin belum dapat lagi sebab Tuhan tahu kemampuan kau, Dia tahu bila masa terbaik buat kau untuk ada anak. Teruskan meminta dengan Dia.

8. Keluarga

Dalam waktu begini, keluarga perlu main peranan. Ibu bapa, mertua, adik beradik, ipar duai. Keluarga. Teruskan bagi sokongan. Jangan keluarga sana kata sini tak subur, keluarga sini kata keturunan sana mandul. Memandai je. Tak habis-habis drama.

Ok tak? Ingat. Tak perlu kau rasa down dengan hidup sebab belum ada anak. Bagitahu kat isteri kau yang sedang murung itu, ceritakan pada suami kau yang berdukacita itu. Yang penting, cinta mesti terus. Begitulah.

Jangan sebab tak ada anak, hubungan kau suami isteri makin tawar, salah menyalah sesama sendiri dan akhirnya rumah tangga hancur. Jauhkan.

Ok setakat itu sahaja perkongsian aku. Kau teruskan usaha, doa dan tawakal. Usaha yang ni kan sedap. Semoga berhasil.

Sumber: Andy Sulaiman

 

Add Comment